Perubahan yang Bikin MU Makin Tokcer

Perubahan yang Bikin MU Makin Tokcer – Ole Gunnar Solskjaer secara perlahan mampu mengikis keraguan para penggemar Manchester United. Ini tak lepas dari sejumlah perubahan yang dilakukan ahli strategi asal Norwegia pada tahun ini.

Belum lama ini MU sukses menggulung Brighton & Hove Albion dengan skor 3-0. MU pun membarui catatannya dengan belum terkalahkan dalam 15 pertandingan terakhir di Liga Inggris kunjungi Agen Judi Bola Online Terpercaya. Ini merupakan kisah yang menarik ketika mereka tengah mengejar posisi empat besar di klasemen akhir Liga Inggris. Di balik keberhasilan itu tak lepas dari tangan dingin Solskjaer dan anak asuhnya.

Berikut Delapan Perubahan yang Bikin MU Makin Tokcer:

1. Meningkatkan Pertahanan
Manchester United selalu rentan di pertahanan sejak kepergian Rio Ferdinand dan Nemanja Vidic. Solskjaer sangat menyadari fakta ini dan ia pun menambah amunisinya di bursa transfer.

Harry Maguire tiba di Old Trafford sebagai bek termahal sepanjang masa, mengalahkan rekor Liverpool, Virgil van Dijk. Sementara itu, Aaron Wan-Bissaka juga datang dengan harga premium sekitar 50 juta poundsterling.
Penambahan dua pemain ini telah membuat Manchester United tangguh di tembok pertahanan. Mereka juga hanya kebobolan empat gol selama 15 pertandingan tak terkalahkan saat ini.

2. Ubah Formasi 4-3-3
Manchester United telah mengalami bagian yang parah dari cedera yang diderita musim ini, dengan Paul Pogba baru melakukan start ketujuh musim ini pada Selasa malam. Scott McTominay dan Marcus Rashford masih berada di ruang perawatan pada awal tahun.

Akibatnya, Solskjaer harus cepat beradaptasi dengan ketidakhadiran ini. Ahli taktik Norwegia melakukannya dengan penuh percaya diri dengan mengubah formasi mereka tepat sebelum penangguhan corona virus.

Dengan menempatkan tiga pemain bertahan meningkat hampir setiap pemain Manchester United di lapangan, dengan orang-orang seperti Luke Shaw dan Fred sangat berkembang dalam sistem. Aaron Wan-Bissaka juga meningkat pesat dalam hal output serangannya karena mereka menjadi unit yang lebih kohesif.

Karena itu, dengan perubahan formasi 4-3-3 membuat intensitas serangan MU menjadi lebih tinggi. Dan, mereka juga menyebabkan lebih banyak menciptakan peluang.

3. Taktik Fleksibel
Pergeseran ke formasi 3-4-3 mungkin telah memulai perjalanan tak terkalahkan Manchester United tetapi Ole Gunnar Solskjaer telah pindah kembali ke formasi 4-2-3-1 yang disukai sejak kembalinya Liga Primer.

Setan Merah sejauh ini berkembang pesat di kedua sistem. Bruno Fernandes dan Paul Pogba telah terhubung dengan cemerlang dan sepertinya mereka telah bermain satu sama lain sejak lama.

Sementara itu, Nemanja Matic memainkan peran jangkar defensif dan memberikan stabilitas di belakang. Pemain seperti Marcus Rashford, Anthony Martial dan Daniel James juga merupakan ancaman besar dalam formasi mana pun.

Kemampuan Manchester United untuk secara taktik cerdik berarti mereka selalu memiliki kartu untuk dimainkan di saku belakang mereka. Mereka dapat beradaptasi dengan situasi dan mengarahkan diri mereka keluar dari masalah dengan lebih baik karena ini.

4. Serangan Balik
Proses serangan balik menjadi kunci Solskjaer saat ini. Itu dibuktikan dengan gol ketiga ketika melawan Brighton dicetak oleh Bruno Fernandes adalah gerakan dua umpan yang diinisiasi oleh Nemanja Matic ketika ia menemukan Mason Greenwood.

Anak muda itu, yang membuka skor pada malam itu, berubah menjadi pemain karena umpan silangnya setengah voli ke gawang oleh Fernandes. Matic tidak akan pernah bisa memulai langkah itu kalau bukan karena kedatangan Fernandes, yang menuntut perhatian dari oposisi.

Kembalinya Paul Pogba juga menjadikan Manchester United sisi kreatif yang lebih baik seperti yang terlihat dari penampilan mereka melawan Sheffield United dan kini Brighton. Jika keduanya dapat membangun ikatan di tengah lapangan, Manchester United akan menemukan diri mereka dalam posisi yang sangat menguntungkan musim depan.

5. Kedalaman di Skuat
Skuat Manchester United telah dirusak oleh cedera serta kepergian pemain, membuat para penggemar mempertanyakan kedalaman tim. Pada awal musim, banyak yang meragukan kemampuan Mason Greenwood untuk menggantikan orang-orang seperti Romelu Lukaku dan Alexis Sanchez.

Anak muda itu, bagaimanapun, telah membuktikan keraguannya dengan menempatkan dalam penampilan mengesankan untuk pakaian Old Trafford musim ini. Munculnya Brandon Williams sebagai opsi di bek kiri juga telah memecahkan masalah lain bagi Setan Merah, yang telah tampak ringan di posisi sejak kepergian Ashley Young dan Matteo Darmian. Scott McTominay, Fred dan Nemanja Matic juga meningkat selama musim ini, yang berarti ada persaingan ketat untuk mendapatkan tempat.